Kalau masih bisa jalan, jangan makan !

Waktu masih nyantri di pondok Kencong, Kediri sana, Yang Dirahmati Allah, Kyai saya Mbah Zamroji, pernah berpesan kepada kami santri-santrinya. “ Ora osah poso-posoan, tapi le tasih saget mlampah, yo ojo mangan…”

terjemahan bebasnya begini : Ga usah kalian banyak-banyak puasa, tapi kalau masih bisa jalan, jangan makan dong..

Nasihat yang pernah membuat saya merinding ini, saya lakoni waktu itu. Selain karena mengamalkan perintah guru, juga karena memang saya tidak punya kemungkinan lain. Gampangnya posisi saya waktu itu : Sendiri, tanpa keluarga, tanpa kiriman uang, tanpa kerja. Walhasil untuk makan waktu itu saya “nyusu” langsung ke Tuhan.

Setahun di Kencong, menjalani tirakat berbahaya, badan saya kurus kaya sapu lidi. 3 hari tidak makan cuma minum, apakah anda masih bisa jalan ? bisa ! kalau bisa lanjutkan 4 hari, 5 hari, 6 hari dan seterusnya sampai ga bisa jalan.

Saya akui pertama kali menjalani saya jatuh pingsan pada hari ke dua, tapi dasar bandel, pas siuman saya terusin aja. Lama – lama perut akhirnya ga bergantung lagi dengan makanan. Nah Lho! Kunang – kunang di mata hilang. Badan ringan.Mimpi Rasulullah.Saya merasakan ada yang runtuh di diri saya. Ada benteng yang jebol, dan saya mulai bisa mendengar suara dari kesunyian.

Klimaksnya, ketika saya pulang kampung ke Sulawesi. Cuma disangui teman saya rokok Ardath sebungkus dan uang lima ribu perak. Saya berjalan kaki dari Kediri sampai Pulau Banggai, Sulawesi tengah. Demi Allah, Modal saya cuma rokok dan lima ribuan.

NB : ” Adegan ini jangan ditiru di rumah, karena cuma dilaksanakan oleh artis profesional”

Ha..ha..ha..

14 pemikiran pada “Kalau masih bisa jalan, jangan makan !

  1. k.e.r.e.n a.b.i.s
    jiwa rantaunya kenceng banget😆

    kalo aku dikasih 5.000 apa jadinya yak,
    palingan beli kecrekan buat ngamen, biar tambah duit:mrgreen:

  2. selamat pagi sahabat
    jujur jika blue kagak di kasih uang yg banyak blue bakalan kagak mau pulang dulu nunggu dapat pinjaman hehehe…..
    adegan ini boleh di tiru jika mau di gampar sama penghuni blue heheh…..canda
    salam hangat sellau

  3. Kalau masih bisa jalan, jangan minta gendong! Berat lho.

    Kalau masih bisa makan, jangan disisakan yang dipiring, nanti “mati anak ayam”?

    Kalau masih ada kalau, jangan berhenti berjalan dan makan.

  4. waduh.. Ni alumni ponpes “Roudlatul Ulum” yak? Alumni thn brp nich? Lam knal aj kebetulan rumah saya depan pondok “roudlatul ulum kencong” smoga sukses aj dech..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s